East Ventures Memimpin Pendanaan Awal untuk Web3 Startup “AWST” yang berbasis di Singapura

East Ventures Memimpin Pendanaan Awal untuk Web3 Startup “AWST” yang berbasis di Singapura

Startup Web3 yang berbasis di Singapura, AWST, hari ini (25/10) mengumumkan pendanaan awal senilai US$1,7 juta (lebih dari Rs.26,5 miliar) yang dipimpin oleh East Ventures dengan partisipasi dari 500 Global dan Antler . AWST pun memanfaatkan momentum ini untuk resmi membuka penampilannya ke publik.

Dalam keterangan resmi, direktur East Ventures Devina Halim mengatakan pihaknya meyakini web3 merupakan perubahan paradigma dan akan menjadi sorotan atau topik di tahun-tahun mendatang. Artinya, ada banyak peluang untuk dieksplorasi di sektor ini.

“Kami mendukung pengusaha terbaik dan tercerdas seperti Arun dan Aleksandar yang membangun AWST untuk membantu merek dan pengembang membangun komunitas yang bermakna. Mereka dapat mewujudkan ide-ide mereka melalui platform NFT. Kami berharap dapat bekerja sama dengan tim AWST,” kata Devina.

AWST didirikan pada Oktober 2020 oleh Arun Sugumaran dan Aleksandar Abu Samra. AWST menghadirkan Brands Web3 dengan membuat platform bagi pengguna untuk meluncurkan koleksi NFT pada protokol blockchain berbeda yang dioptimalkan untuk kebutuhan setiap proyek.

Solusi AWST dapat dengan mudah dan mulus diintegrasikan ke dalam kerangka kerja teknologi perusahaan. Keahlian AWST akan membantu mengintegrasikan nilai ke dalam platform ini dan memberikan dasar yang kuat bagi pelanggan untuk memanfaatkan ekosistem Web3 yang berkembang. Semangatnya adalah membuat Web3 dan NFT dapat diakses oleh semua orang.

AWST adalah startup web3 pertama di Asia yang bermitra dengan Stripe untuk memfasilitasi transaksi NFT dan membantu memproses pembayaran online untuk bisnis di 46 negara. Kerja sama antara kedua perusahaan merupakan langkah penting dalam membuat transaksi NFT layak secara ekonomi bagi perusahaan.

Upaya kolaboratif ini bertujuan untuk memposisikan NFT untuk adopsi arus utama dengan mengintegrasikan fitur dan utilitas seperti keanggotaan, tiket, dan pengalaman yang ditingkatkan melalui teknologi.

“Web3 berkembang pesat dan perusahaan ingin terhubung dengan pelanggan mereka dengan cara baru dan menarik pelanggan baru dari komunitas NFT. Kami yakin kami memiliki infrastruktur dan pengalaman teknologi yang tepat untuk membantu pelanggan kami memperluas bisnis dan kemampuan keterlibatan mereka melalui Web3 dan NFT,” kata salah satu pendiri dan CEO AWST Arun.

Dia melanjutkan, AWST sangat antusias dengan peluncuran NFT di masa depan dan telah melihat bagaimana minat berkelanjutan pada mesin penjual otomatis NFT mereka di Galeri Nasional menunjukkan peningkatan penerimaan web3 oleh masyarakat umum. Di masa depan, AWST ingin mengembangkan alat dan platform yang menghubungkan organisasi dengan proyek NFT untuk memfasilitasi pertukaran nilai dunia nyata

Sumber :